Sebuah GoPro Terjatuh Ke Dalam Lava, Kemudian, Ini Pula Dirakamnya Sebelum ‘Nyawa’ nya Diambil..SANGAT MENAKJUBKAN!

Loading...

 

“GoPro”, nama itu 100 persen akan muncul setiap kali kita membicarakan topik action camera. Tapi apa sebenarnya kamera GoPro itu? Mengapa ia mendadak bisa begitu populer dalam beberapa tahun ke belakang?

Kali ini DailySocial akan mencoba menjelaskan mengenai seluk-beluk kamera GoPro, dan apa saja keunggulan yang ditawarkan yang pada akhirnya membuat namanya selalu dikaitkan dengan kategori produk action camera.

Sebagai pelopor di kategori action camera, kamera GoPro menyimpan sejumlah keunggulan. Selain daya tahannya tadi, GoPro turut didukung oleh ketersediaan aksesori yang begitu melimpah sekaligus bervariasi.

Dimensi kamera GoPro yang ringkas membuatnya mudah untuk diletakkan di mana saja. Di atas helm, di setang sepeda, di atas papan selancar sampai dilekatkan di tiang listrik, semuanya juga dimungkinkan oleh ketersediaan beragam aksesori mounting untuk GoPro.

Reputasi GoPro sebagai sebuah kamera yang tahan lasak semestinya tidak usah dipertikaikan lagi.

Sekiranya sebelum ini, kita pernah membaca bagaimana kamera GoPro berjaya survive di dasar sebuah tasik untuk sekian lamanya. Tetapi kali ini, GoPro ini dikatakan mampu bertahan apabila terjatuh ke dalam lava gunung berapi.

Erik Storm yang merupakan seorang pemandu pelancong baru-baru ini telah meletakkan GoPro miliknya pada suatu tebing kecil ketika beliau sedang mencuba untuk merakamkan pergerakan lava yang panas.

Secara tiba-tiba, lava yang mengalir dengan deras itu melonjak naik dan terus ‘membaham’ kamera kesayangannya itu.

Melihat saja bagaimana GoPro miliknya itu diselaputi oleh lava gunung berapi, Storm terus menganggap itu adalah kesudahan nasib kamera aksinya itu.

Lava ialah cairan larutan magma pijar yang mengalir keluar dari perut bumi melalui kawah gunung berapi atau melalui celah rekahan bumi yang kemudian membeku menjadi batuan pelbagai bentuk. Semasa keluar dari lohong gunung berapi, lava merupakan cecair dengan suhu antara 700 °C dan 1,200 °C. Walaupun lava agak likat, dengan kelikatan kira-kira 100,000 kali lebih tinggi dari air, ia boleh mengalir agak jauh sebelum sejuk dan membeku, disebabkan sifat tiksotropi dan penipisan ricihnya.[1][2]

Sekiranya lava tersebut agak cair, lava akan meleleh jauh dari sumbernya membentuk aliran seperti sungai melalui lembah dan membeku menjadi batuan seperti lava ropi atau lava blok. Sekiranya lava agak pekat, lava tidak akan mengalir jauh dari sumbernya dan membentuk kubah lava serta pada bahagian pinggirnya membeku membentuk blok-blok lava tetapi suhunya masih tinggi. Apabila kedudukannya tidak stabil, asap panas terbentuk dari lava.

Namun ternyata beliau silap, meskipun ‘dibaham’ oleh lava yang bersuhu tinggi, GoPro itu tidak hancur sepenuhnya, sebaliknya, sebahagian daripada badan kamera itu masih selamat.

Apabila lava itu sudah mengering dan menjadi keras, Storm kemudiannya telah memecahkan lava itu untuk mengambil kembali kameranya dan mendapati kad SD di dalam kamera itu masih selamat dan boleh digunakan.

 

Meskipun Storm telah kehilangan GoPro kesayangannya berikutan tragedi itu, sekurang-kurangnya beliau berjaya merakamkan detik-detik cemas yang telah meragut ‘nyawa’ GoPronya itu.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *